08 April 2017

KSAU: Heli AW 101 Dalam Waktu Dekat Siap Digunakan

08 April 2017


Helikopter AW-101 TNI AU (photo : Rotorblur)

Jakarta - Kepala Staf Angkatan Udara (KSAU) Marsekal Hadi Tjahjanto mengatakan heli AgustaWestland (AW) 101 dalam waktu dekat sudah bisa digunakan. Padahal pembelian heli AW 101 ini sempat menimbulkan polemik.

"Mudah-mudah heli itu dalam waktu dalam dekat sudah menjadi kekuatan TNI Angkatan Udara. Karena saat ini masih di pihak penyedia barang atau vendor," ucap Hadi di Lanud Halim Perdanakusuma, Jakarta Timur, Jumat (7/4/2017).

Hadi menyebut saat ini proses investigasi sudah hampir selesai. Dia menjelaskan hasil investigasi juga telah disampaikan kepada Panglima TNI.

"Saya sudah sampaikan juga kepada Panglima TNI. Bahwa secara umum adminstrasinya semua telah terpenuhi," tuturnya.

Namun Hadi mengatakan masih ada beberapa hal teknis yang dikerjakan. Salah satunya penambahan kursi di heli tersebut.

"Kemudian saat ini sedang melaksanakan kegiatan teknis, di antaranya kekurangan kursi. Seperti ini hal yang biasa karena setiap pembelian kita harus cek sampai detail. Kita sudah laksanakan," kata Hadi.

(Detik)

26 komentar:

  1. Semoga pengadaannya tidak terjadi penyimpangan. Ini Heli yang bagus kapan pt di bisa rancang bangun heli sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. guwe se7 sm om ^^. awewe semata wayang kudu ditamba selusin lagi..haha!guwe kaburrr dl om rial keburu om ptdi dtg ngomel2 hoist dkk

      Hapus
    2. Heli seharga 55 juta dollar kok ga ada kursinya....pinjam aja kursi elf rute bulan-bulan- cikarang kalo ga keburu...

      Hapus
    3. @nenggolo

      Sori bro...kapling songlap udah ada yang punya. Komen yang lain aja ya....xixixixi

      Hapus
    4. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    5. Bang songlap jaya marah marah baru tau rasa nanti...🚶

      Hapus
    6. Dulu kn yg pesen Setneg versi VVIP 12 kursi trs dibatalin, lalu diambil TNI AU yg ingin versi angkut berat dgn jumlah kursi kira" 38,
      Kl itu masalahnya nanti kurangnya bisa menghubungi mas smilinghari 😁
      Bang songlap baru cr wangsit mas lutfi 😊

      Hapus
    7. Kursinya kena songlap...Wkwkwk

      Hapus
    8. jadi songlap bisa dimana-mana ya??

      Hapus
    9. @om dewo aka bolodewo

      Kursinya belom ada om, soale kemarin dipake rebutan ama anggota DPD...

      Hapus
    10. pasang korsi kan termasuk tot haha! cabuttt ahhh

      Hapus
    11. ane balik lagi haha! maren kurang link soalnye.

      kegiatan teknisnya mliputi.

      "“FLIR 380HDc, trakka, defence aid system, window gun, 12 stretchers, trooper seats, pilot armor seat, double life raft kiri dan kanan, emergency water landing, semua infrastrukturnya sudah disiapkan dan akan dipasang di Indonesia sebagai bagian transfer teknologi."

      guwe kutip dari web kesayangan si om smilingling: http://angkasa.grid.id/info/militer/angkatan-udara/segera-tiba-di-tanah-air-ini-dia-penampakan-jeroan-aw101-tni-au/

      jd pasang korsi itu termasuk tot yg diumbar2 itukan, haha!

      Hapus
    12. Saya Ibu Sila ucapkan banyak terimah kasih banyak kepada KI WARA atas bantuan dana ghaib ya saya sudah bayar hutang2 saya semuanya awalnya saya ngak percaya tapi saya berpikir lagi ahirnya saya mau di bantu dana ghaib sebesar 200jt dan alhamdulillah itu terbukti dan baru kali ini saya temukan dukun pesugihan yang bisa dipercaya anda butuh bantuan sama AKI WARA silahkan hubungi 085242894584. ATAU KLIK BLOK PESUGIHAN KI WARA DISINI

      Hapus
  2. Heli aw agusta yg belli lewat pintu belakang manfaat nya buat indonesia bruk masa panjang . Ini kan mirip mobil selundupan di perbatasan kalimantan malay dari sononya murah meriah sampai ke indonesia harga mahal ga karuan .

    BalasHapus
    Balasan
    1. yach terang aje mahal, mobil slundupan kan cbu, pasti kena pajak masuk, kerna di indo ada pabrik otomotif banyak sangat.

      kalo heli kan blom ada pabriknye, kalo mahal pst kerna mewah haha!

      Hapus
  3. Lha hakikatnya buat angkut vvip, y uda diterima aja heli prsident, g usah mekso di rubah csar, sandiwara aja mereka tuh.
    Lagian minta dibatalkan kok setelah teken kontrak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Penuh dengan sinetron ya bang... hidup sinetron... 😎

      Hapus
  4. Kejadian spt ini menurut sy menunjukkan bhw procurement alutsista msh blm 100% dijalankan menurut rencana strategis tni dan memperumit maintenance sj

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jewer aja tuh palugada pak tatang...bandel banget sih dibilanginnya !!!

      Hapus
    2. iyah jewer aje gpp uda kebal om haha!

      yang satu pabrikan aja maintenance aje gak beres2, heli baru ude mangkrak 2 biji, apa sebab om smiling?silakan dijawab sekompliketit mungkin dach brp bln nich, dan jgn lufa, uda ditanyain blom pecah kendinya kapan? haha!

      kesian kan maren kagak ikutan tmen2nye yg asyik lenggak lenggok "box formation" haha!

      pesawat tempur beda pabrikan aja bole, krn bahaya kan tergantung pada satu pabrikan apalagi satu negara pembuat. masa heli seakan akan di m...yach gitu dech haha!

      klo terjadi kasus kecelakaan(sop= grounded),lalu kasus embargo ato bahkan kasus bangkrut, bakalan mangkrak satu tim haha!pdhl yg namanya musibah datengnya gak ngemenk2.

      makanya guwe slalu ngingetken dlm pengadaan tidak bole monopoli,dardul.

      anggep saja skr dgn masuknya produsen baru, akan membuat iklim persaingan menjadi lbh kompetitif. persaingan itu bagus kok.

      bisa ningkatin kinerja baik dalam pelayanan,maka giatlah dlm berkompetisi yg sehat.

      kalo ada fihak yg mrasa dirugikan dgn kerjasama baru ini, bisa dikonsultasikan secara intern, gak perlu ke media. Kan pemerintah yg menaungi smua instansi bakalan mencarikan solusinya.
      Dunia kan blom berakhir besok kok haha!kan masih ada proyek laen yg bisa bikin senang pt rido.


      kejadian seperti ini biasalah, sperti kalo di kantor ada cewe baru msk pnampilan semlohai, yg lama awalnya kliatan sperti bidadari di gurun tiba2 mendadak bapuk haha!

      Hapus
  5. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  6. Balasan
    1. Om saiful kurang baca agaknya.. uda makan nasi lemakkah hari ini di campur pisang

      Hapus
    2. Wkwkwk...nasi lemak campur pisang

      Hapus